No menu items!

Pemkab Jember Pasang 10 EWS Untuk Antisipasi Bencana Banjir Bandang

Must Read

Untuk mengantisipasi terjadinya banjir bandang, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Jember akan memasang sebanyak 10 Early Warning System (EWS) di empat aliran sungai besar di Kabupaten Jember, Jawa Timur sebagai upaya kesiagaan dalam menghadapi bencana banjir bandang di wilayah setempat.

“EWS tersebut akan berbunyi ketika debit air sungai menyentuh 80 cm yang artinya bahaya banjir akan terjadi, sehingga masyarakat dapat segera melakukan evakuasi diri ke tempat yang aman,” kata Bupati Jember Hendy Siswanto usai meninjau EWS di hulu Sungai Kalijompo, pada hari Senin 30 Mei 2022.

Pengecekan alat EWS dilakukan oleh Bupati Jember bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) di Sungai Kalijompo yang berada di kawasan perkebunan di Desa Klungkung, Kecamatan Sukorambi karena lokasi itu merupakan salah satu daerah aliran sungai (DAS) besar di Kabupaten Jember.

“EWS itu dibuat oleh teman-teman dari Fakultas Teknik Universitas Jember dan kami ajukan ke Kementerian Pendidikan Kebudayaan dan Riset Teknologi untuk bisa mendapatkan pengesahan bahwa itu merupakan produk asli Jember,” tuturnya.

Dia juga mengungkapkan bahwa pihaknya telah memeriksa kesiapan EWS dan ada penanda ketinggian air disertai CCTV, sehingga ketika air mulai meninggi, maka EWS akan langsung berbunyi dan memberikan peringatan kepada warga sekitar dan alat tersebut juga menggunakan solar cell, sehingga tetap aktif tanpa suplai listrik PLN.

“Sebenarnya kami membutuhkan banyak EWS lebih banyak yang nantinya segera dipasang di setiap titik lokasi rawan bencana banjir di empat sungai besar yang mengelilingi Jember,” ungkapnya.

Menurutnya pihaknya akan mendukung para tim penemu itu untuk bisa menghasilkan lebih banyak alat serupa karena beberapa daerah di luar Jember juga membutuhkan EWS dalam kewaspadaan terhadap banjir bandang.

“Jajaran Forkompinda, seluruh stakeholder, dan para relawan ikut bergabung, sehingga seluruh pihak memang harus bahu membahu dalam melakukan antisipasi penanggulangan bencana,” ujarnya.

Sebagai tambahan antisipasi terjangan banjir bandang, selain mengecek EWS banjir, Hendy bersama sejumlah pihak juga melakukan penanaman ribuan rumput vetiver yang tingginya bisa mencapai sekitar 1 meter tetapi akarnya bisa sampai 5 meter. (DM06)

Latest News

Genjot Peningkatan Produksi Pangan Asal Ternak, Kementan Gandeng Pelaku Usaha

Dalam upaya peningkatan produksi pangan, khususnya pangan asal ternak untuk pemenuhan kebutuhan dalam negeri dan tujuan ekspor, Kementerian Pertanian...

More Articles Like This