No menu items!

Tekan Emisi Karbon, SKK Migas Canangkan Tanam 1,7 Juta Pohon Sepanjang 2022

Must Read

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mencanangkan penanaman 1,7 juta pohon sepanjang 2022. Langkah ini dalam rangka mendukung usaha mengurangi polusi dan meningkatkan penyerapan karbon di Indonesia.

“Kami menargetkan minimum penanaman sebanyak 1,7 juta pohon pada 2022,” kata Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto dalam keterangan yang dikutip di Jakarta, Jumat (4/2/2022).

Gerakan penanaman pohon di wilayah-wilayah kerja hulu minyak dan gas bumi tersebut melibatkan sejumlah perusahaan migas atau kontraktor kontrak kerja sama (KKKS).

Dwi menyampaikan bahwa Medco E&P Indonesia mempunyai target menanam 465.384 pohon, Medco Bangkanai sebanyak 46.265 pohon, dan Seleraya Merangin Dua sebanyak 40.600.

Kemudian, British Petroleum (BP) menargetkan akan menanam satu juta pohon, Badan Operasi Bersama PT Bumi Siak Pusako sebanyak 104.300 pohon, dan CSR Penghijauan KKKS lainnya sebanyak 46.267 pohon.

Sejak 2021, SKK Migas memasukkan kegiatan penanaman pohon di daerah aliran sungai (DAS) dan lahan kritis di wilayah-wilayah kerja KKKS menjadi salah satu key performa indicator (KPI) Organisasi.

Keputusan itu untuk memastikan program dilakukan dengan baik. Sedangkan pelaksanaan program dikoordinasikan bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Program DAS mulai dicanangkan pada 2015. Kala itu terdapat 12 KKKS yang terlibat dalam kegiatan untuk merevitalisasi lahan kritis di daerah sekitar kegiatan operasi di atas lahan seluas 6.140 hektar.

Pada 2021, SKK Migas mencatat ada 1,2 juta pohon yang ditanam oleh KKKS di wilayah kerja migas dan berpotensi menyerap 11,4 ribu ton karbon dioksida per tahun.(DM04)

Calvin Kizana Ditunjuk Sebagai Head of WhatsApp Pertama di Indonesia

WhatsApp mengumumkan Calvin Kizana sebagai Head of WhatsApp pertama di Indonesia. Calvin memulai peran barunya hari ini dari kantor...

More Articles Like This