No menu items!

Bos InJourney Sebut Bandara YIA Bisa Jadi Destinasi Wisata, Begini Penjelasannya

Must Read

PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero) atau InJourney sebagai induk dari Holding BUMN Pariwisata dan Pendukung mengungkapkan Bandara Internasional Yogyakarta (YIA) dapat menjadi alternatif destinasi wisata. Alasannya, bandara ini memiliki fasilitas sebagai objek wisata yang memadai.

“Keunggulan YIA menjadikan motivasi untuk bandara-bandara lainnya untuk memberikan pelayanan dengan lebih baik dan melakukan upgrade experience sehingga kedepannya bandara tidak hanya sekedar tempat datang dan berangkat penumpang saja, namun dapat juga menjadi alternatif destinasi wisata,” ujar Direktur Utama InJourney Dony Oskaria seperti dikutip dari akun resmi Instagram InJourney @injourney.id di Jakarta, Selasa (1/2/2022).

Dony menambahkan bahwa YIA merupakan bandara terbaik di Indonesia. Tidak hanya fasilitas dan desain interior yang unggul, namun YIA mampu memberikan experience lain kepada pengguna jasa.

Dengan demikian YIA sebagai bandara tidak hanya untuk bepergian naik pesawat namun sebagai pusat atraksi dan destinasi bagi masyarakat secara umum.

Selain dilengkapi fasilitas modern, YIA juga memiliki identitas budaya berupa instalasi karya seni serta ornamen dan desain interior khas Jawa.

Bandara YIA menyuguhkan instalasi seni yang sangat menarik dan ikonik seperti Lawang Papat, Tamansari, Patung Bedhaya Kinjeng Wesi, dan sebagainya.

Hal yang tak kalah menarik adalah Galeri UMKM Pasar Kotagede yang berada di area keberangkatan YIA. Dengan luas 1.513 meter persegi, galeri UMKM ini dapat merangkul hingga 600 UMKM. Galeri UMKM ini juga merupakan area khusus UMKM terbesar di bandara Indonesia.

Sebelumnya Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan bahwa nantinya bandara sendiri bukan lagi sekedar bandara, namun merupakan aerocity yang juga menjadi sebuah gaya hidup tujuan di mana turunannya juga itu ada yang namanya makanan, lifestyle dan sebagainya.

Erick Thohir sendiri membentuk holding BUMN Pariwisata dan Pendukung tidak lain karena ingin memfokuskan bagaimana kesempatan untuk membangun dan menciptakan potensi pariwisata domestik, di mana potensinya selama ini masih sangat besar tetapi kurang terintegrasi.

Kementerian BUMN mencoba mengintegrasikan semua, baik dari infrastrukturnya dan juga tentu daripada softwarenya, artinya kegiatan-kegiatan di dalamnya.(DM04)

Latest News

Masif dan Agresif Pertamina Lanjutkan Eksplorasi Dukung Ketahanan Energi

PT Pertamina Hulu Energi (PHE) sebagai Subholding Upstream Pertamina berkomitmen memberikan kontribusi terbaiknya pada pencapaian ketahanan energi negeri. Dalam...

More Articles Like This