No menu items!

Luncurkan Energy Outlook 2021, Pertamina Targetkan Tekan Emisi Karbon 29 Persen Pada 2030

Must Read

PT Pertamina (Persero) meluncurkan Energy Outlook 2021. Ini tentang pandangan BUMN Migas terhadap masa depan sektor energi di Indonesia, baik dari sisi produksi maupun konsumsi.

“Berbagai perkembangan terbaru dalam transisi energi dan bagaimana perkembangan tersebut diproyeksikan ke masa mendatang diharapkan dapat membantu para pengambil keputusan dalam melihat kemungkinan tantangan dan peluang masa depan di sektor energi,” kata Direktur Strategi, Portofolio, dan Pengembangan Usaha Pertamina Iman Rachman dalam webinar yang dipantau di Jakarta, Selasa (7/12/2021).

Iman menjelaskan Pertamina menargetkan penurunan emisi karbon hingga 81,4 juta ton pada 2060 guna mendukung langkah pemerintah mencapai target karbon netral.

“Kami telah menyiapkan transisi energi melalui rencana jangka panjang perusahaan dengan target menurunkan karbondioksida sebesar 29 persen pada 2030,” ujarnya.

Hingga 2020, kata dia, Pertamina memberikan kontribusi penurunan emisi sebesar 27,08 persen dari baseline tahun lalu. Hal ini cukup signifikan apabila dibandingkan target nasional sebesar 26 persen.

Beberapa upaya Pertamina dalam menurunkan emisi, antara lain dengan implementasi energi efisiensi, gasifikasi, dan aktivitas lainnya seperti komersialisasi karbondioksida di subholding dan anak usaha. 

Iman mengatakan aspirasi Pertamina dalam penerapan energi hijau dan berkelanjutan dicurahkan ke dalam delapan pilar transisi energi, antara lain meningkatkan spesifikasi kilang untuk menghasilkan bahan bakar ramah lingkungan, pengembangan lebih lanjut bioenergi dalam bentuk biomassa dan bioetanol, mengoptimalkan potensi dan meningkatkan kapasitas panas bumi terpasang, serta pengembangan hidrogen hijau.

Pertamina juga mengambil peran strategis dalam produksi dan pengembangan ekosistem baterai di Indonesia.

“Kami juga berkomitmen untuk memperkuat gasifikasi terintegrasi membantu pelanggan kami di sektor transportasi, rumah tangga, dan industri untuk mengurangi emisi,” tegas Iman.

Di bidang pembangkit listrik, lanjut dia, Pertamina terus meningkat pemanfaatan energi baru terbarukan serta rendah karbon yang memungkinkan perusahaan mengurangi jejak karbon.

Pemanfaatan teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon (CCUS) berguna untuk peningkatan produksi ladang minyak dan gas juga menjadi fokus dalam penerapan energi hijau di tubuh perusahaan.

Selain itu, Pertamina juga melakukan upaya lain untuk mengurangi emisi dari kegiatan operasi dan produksi termasuk inisiatif memanfaatkan gas suar dan program langit biru untuk mendorong masyarakat menggunakan bahan bakar rendah emisi karbon.

“Transformasi melalui restrukturisasi holding dan subholding yang sudah berjalan merupakan langkah strategis untuk mampu beradaptasi dengan perubahan ke depan,” ujar Iman.(DM04)

Calvin Kizana Ditunjuk Sebagai Head of WhatsApp Pertama di Indonesia

WhatsApp mengumumkan Calvin Kizana sebagai Head of WhatsApp pertama di Indonesia. Calvin memulai peran barunya hari ini dari kantor...

More Articles Like This