No menu items!

Ungkap Belanda Masuk Lima Besar Investor Utama Indonesia, Bahlil : Paten Kali Ini!

Must Read

Belanda masuk dalam jajaran lima besar investor yang paling banyak menanamkan modal di Indonesia sepanjang semester I 2021. Menurut Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, masuknya Belanda ini menggeser dominasi negara-negara Asia yang biasanya merajai investasi di Indonesia.

“Singapura masih tetap di nomor satu, diikuti Hong Kong, China, Belanda masuk empat besar lalu Korea. Paten kali ini, jadi tidak ada lagi dominasi Asia-Asia saja,” katanya dalam paparan realisasi investasi secara daring di Jakarta, Selasa (27/6/2021).

Berdasarkan catatan Kementerian Investasi/BKPM, sepanjang periode Januari-Juni 2021, Singapura menduduki peringkat pertama negara yang paling banyak merealisasikan investasi sebesar 4,7 miliar dolar AS.

Di posisi kedua ada Hong Kong dengan investasi mencapai 2,3 miliar dolar AS, kemudian China sebesar 1,7 miliar dolar AS, Belanda 1,3 miliar dolar AS dan Korea Selatan 1,1 miliar dolar AS.

Sementara itu, berdasarkan data triwulan II 2021, Singapura berada di urutan pertama dengan realisasi investasi sebesar 2,1 miliar dolar AS, Hong Kong 1,4 miliar dolar AS, Belanda 1,1 miliar dolar AS, Jepang 700 juta dolar AS dan Tiongkok 600 juta dolar AS.

“Di kuartal I kemarin yang masuk lima besar itu Swiss. Kemudian di kuartal II, Belanda nyodok ke tiga besar. Artinya, ini sebuah pesan yang positif bagi kepercayaan dunia internasional, khususnya Eropa kepada Indonesia,” ujar Bahlil.

Sama halnya seperti Singapura, Belanda menjadi hub investasi Eropa setelah Inggris keluar dari Uni Eropa (Brexit).

Kementerian Investasi/BKPM mencatat hingga Semester I 2021, realisasi investasi mencapai Rp442,8 triliun, atau sebesar 49,2 persen dari target yang ditetapkan Presiden Jokowi sebesar Rp900 triliun.

Realisasi investasi itu terdiri dari realisasi PMA sebesar Rp228,5 triliun (51,6 persen) dan realisasi PMDN sebesar Rp214,3 triliun (48,4 persen).(DM04)

Latest News

Genjot Peningkatan Produksi Pangan Asal Ternak, Kementan Gandeng Pelaku Usaha

Dalam upaya peningkatan produksi pangan, khususnya pangan asal ternak untuk pemenuhan kebutuhan dalam negeri dan tujuan ekspor, Kementerian Pertanian...

More Articles Like This